Komunikasi yang Sehat

Ramadhan adalah bulan komunikasi. Tentu saja, karena di bulan suci inilah kita diminta untuk meningkatkan komunikasi dengan Tuhan. Secara horizontal, kita pun diminta untuk ‘merasakan’ lapar dan haus sehingga komunikasi kita dengan orang-orang yang biasa berlapar dan haus bisa kembali efektif. Dan puncaknya, pada saat lebaran nanti, komunikasi itu benar-benar harus kembali suci: ke semua unsur yang pernah berkomunikasi dengan kita. Yang jauh maupun yang dekat. Yang disengaja maupun yang tidak disengaja.

Sebagai makhluk sosial, manusia tidak akan pernah bisa lepas dari komunikasi. Bahkan, Tom Hanks yang memerankan seorang kurir dalam film Cast Away pun tetap (harus) menjaga komunikasi saat ia terdampar di sebuah pulau terpencil seorang diri, kendati tidak ada seorang manusia pun di sana. Dan ketika sebagian besar manusia beristirahat di malam hari, Tuhan pun menyediakan waktu bagi hamba-hamba-Nya yang ingin berkomunikasi. Dan untuk itu, ‘hadiah’ yang disediakan-Nya teramat besar.

Namun, sebagai makhluk tertinggi yang sempurna diberi akal sehingga bisa bersifat seperti malaikat, maupun hawa nafsu yang apabila tidak bisa dikontrol bisa membuatnya bersifat seperti iblis, manusia tidak pernah bersyukur atas nikmat komunikasi. Betapa banyak manusia-manusia yang menyalahgunakan komunikasi demi keuntungan pribadi semata. Betapa banyak dari mereka yang rela ‘berkomunikasi’ demi menjerumuskan sesama. Betapa komunikasi didisain sedemikian rupa agar manusia-manusia ini menjadi ‘pemenang’ dan berhak mendapatkan penghargaan Good Communicator of The Year.

Komunikasi sudah dijadikan ajang untuk memanipulasi. Komunikasi digunakan hanya untuk mendapatkan tujuan yang diinginkan, tanpa memikirkan apakah orang lain mampu memberikannya atau tidak. Manusia-manusia ini merajuk, mencibir, mengancam, membujuk, atau melakukan apapun yang dapat dilakukannya (hanya) untuk membuat orang lain mau memenuhi apa yang diinginkan. Komunikasi sudah dijadikan ajang untuk saling berbohong. Berapa banyak hubungan yang hancur hanya karena jenis komunikasi ini. Berbohong, melebih-lebihkan, mempermainkan, dan penipuan secara umum, semuanya dapat mengakibatkan kebingungan dan sakit hati. Mereka menggoyahkan dasar hubungan dan akhirnya dapat melanggar kepercayaan. Komunikasi pun sudah dijadikan ajang untuk berpesan ganda, yaitu mengatakan satu hal tetapi ia malah melakukan hal lain. Inilah bentuk ketidakjujuran yang sangat umum. Ini juga akan menjanjikan sesuatu, baik dengan tindakan ataupun ucapan, yang tidak terpenuhi. Pesan ganda menyebabkan banyak kebingungan. Manusia-manusia yang sering melakukannya lebih suka mengatasnamakan kebenaran dari pada ucapannya sendiri (baca: kenyataan).

Mumpung bulan Ramadhan masih di muka, perbaikilah komunikasi kita dengan siapapun. Minimal, perbaikilah komunikasi sobat baraya secara horizontal, demi menjaga kestabilan hidup sobat baraya sebagai makhluk sosial. Apalagi jika itu semua didukung dengan komunikasi secara vertikal yang mumpuni. Sudah banyak bukti yang menunjukkan pengaruh positif bagi kehidupan saat komunikasi kita dengan Tuhan berjalan ‘baik-baik saja’. Pikiran kita menjadi jernih saat ingin memutuskan sesuatu. Komunikasi kita secara horizontal menjadi terjaga sehingga tidak perlu lagi memanipulasi, berbohong, maupun melakukan pesan ganda.

Jika ketiga komunikasi yang negatif itu kita hindari, kita buang jauh-jauh, maka komunikasi yang efektif sudah sobat baraya pegang. Berbahagialah bersama pasangan sobat baraya dan reguk kenikmatan bersama-sama. Sebarkan komunikasi yang sehat ke semua orang yang ada di keluarga sobat baraya, pada sahabat-sahabat sobat baraya, maupun pada orang-orang yang sobat baraya temui di jalan-jalan. Yakinlah jika nanti sobat baraya—pada akhirnya—akan tersenyum bahagia. Selamanya….[]

NB: Sebuah tamparan keras untuk Bang Aswi!

Advertisements

15 thoughts on “Komunikasi yang Sehat

  1. Ya.. bulan puasa memang jadi ajang untuk menahan diri, bahkan dalam hal komunikasi sekalipun.. 🙂
    Semoga selalu terjaga, Selamat Berpuasa..!

  2. berkata-kata adalah perihal mudah bagi manusia. tapi, berkata-kata yang mampu memberi komunikasi positif dan bermanfaat tentu sedikit sulit. namun, justru dengan berkata baik itulah keimanan kita menjadi teruji.

    nabi muhammad berkata: tidak akan masuk sorga seseorang bila tetangganya tidak selamat dari kejahatan lisannya
    maka, menjaga komunikasi agar tetap baik adalah sebuah keniscayaan dalam hidup kita. mumpung ramadhan, ada baiknya kita belajar untuk memperbaiki komunikasi…

    nice posting bang… 😀

  3. yah, pada bulan ini marilah kita bersama-sama memperbaiki cara berkomunikasi kita, dan bukan untuk bulan ini saja, bulan ini hanyalah untuk melatih cara berkomunikasin yang baik, bulan-bulan kedepan jadilah ajang untuk mengamalkan apa yang telah kita pelajari di bulan sekarang…..
    selamat berpuasa
    -aurora-

  4. haddiiirrr….
    malam2 mengunjungi sahabat… hhmm… ada kopi hangatkah untukku…????

    satuju sekali… Ramadhan adalah waktu yang tepat untuk memulai semua yang baik2, waktu untuk memperbaiki segalanya menjadi lebih bbaik lagi….

    keep the fight yach…

    cu………

  5. Aku pun sebenar nya suka berkomunikasi, tapi entah kenapa… Sulit untuk memulai suatu pembicaraan, en biasa nya lebih banyak mendengar.. hehe
    Mau ucapain selamat Menjalankan Ibadah Puasa aja de 🙂

  6. Setuju. Komunikasi menandakan manusia adalah makhluk sosial. Inspirasinya bagus. Ramadhan adalah bulannya ‘membakar’ dan ‘memperbaiki’. Bakarlah dosa Anda dan perbaiki sikap dan ibadah Anda.

  7. >> yuyun : amin, selamat berpuasa juga….
    >> adams : makanya, silaturahmi jangan hanya monopoli lebaran, tapi kapan pun kita bisa silaturahmi.
    >> vizon : tambahan yang bagus ^_^
    >> aurora : ya, betul, jangan hanya di bulan ini saja. selamat berpuasa juga….
    >> perigitua : semangat! keep the fight too!
    >> norland : mau mendengar pun sudah merupakan kelebihan. met puasa juga….

  8. amin.

    sewaktu tarawih kedua kemarin ada sesuatu yang saya amati. di sebelah saya ada orang yang shalat memakai sajadah, di pojok sampingnya ada seorang bapak tanpa sajadah. tidak sekalipun orang yang punya sajadah ini menawarkan berbagi sajadah ke bapak itu…
    saya mikir, “ni orang yakin bener shalatnya diterima sama Tuhan..”

  9. >> julie : metafora yang unik. selamat puasa juga, julie.
    >> morishige : itulah kehidupan … tetapi alangkah lebih baiknya jika kita berpikir yang lebih positif ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s