Masalah: Tembok yang Harus Dihadapi

Lagi-lagi, sosok itu menjelma gentong. Gentong keluh-kesah. Sosok itu bersyukur masih dipercaya oleh banyak orang dan dari sana, ia pun (juga) bisa belajar lebih banyak lagi. Dan tampaknya, kemarin malam adalah jam tersibuk sosok itu dalam melayani klien-kliennya di biro psikologinya. Mayoritas kliennya berkeluh kesah tentang masalah cinta, sisanya adalah masalah yang lumayan berat: penjara!

Sebuah permasalahan—apakah berat atau tidak—sebenarnya hanya cara pandang saja. Sama halnya melihat jumlah uang yang ada. Rp1.000 bisa jadi kecil bisa jadi besar, begitu pula dengan Rp100.000 bisa jadi besar bisa jadi kecil. Tidak jauh berbeda dengan permasalahan yang kita hadapi. Masalah terluka di lutut bisa jadi masalah kecil jika sering terjatuh, tetapi bisa jadi masalah besar jika baru kali itu terjatuh.

Sosok itu jadi teringat dengan seorang kakek yang tinggal di tepi danau. Sang kakek hanya memberikan semangkuk air pada seseorang yang berkeluh kesah. Segenggam garam dimasukkan pada mangkuk itu dan orang itu diminta meminumnya. Asin, tentu saja. Sang kakek kemudian melempar segenggam garam ke danau, lalu orang itu diminta untuk meminum air danau. Tidak asin, jelas sekali.

Sang kakek pun berujar, β€œJika hatimu seluas mangkuk, wajar saja jika permasalahanmu begitu berat sekali. Akan tetapi jika hatimu seluas danau ini, permasalahanmu itu tidak ada apa-apanya.” Orang itu pun tertegun mendengar petuah bijak dari sang kakek. Sama tertegunnya dengan sosok itu.

So, masalah hanyalah persoalan naik tingkat saja. Semakin tinggi kita naik, semakin besar pula angin yang akan menerpa kita. Apabila kita berhasil melewati sebuah masalah, kita naik kelas dan ujian ke depannya pun akan jauh lebih sulit lagi. Begitu seterusnya. Dan pada akhirnya semua orang bisa belajar bahwa seberat apapun masalah yang ia hadapi, (ternyata) masih ada orang yang permasalahannya jauh lebih besar lagi. Di sinilah makna bahwa kita memang harus sering bersyukur.[]

Advertisements

21 thoughts on “Masalah: Tembok yang Harus Dihadapi

  1. Sama dengan kata, semakin tinggi pohon, semakin sering ia diguncang angin ?
    Tulisan Bang Aswi selalu inspiratif, membacanya di pagi hari, ibarat sarapan energi positif.
    Thanks sudah berbagi.

  2. >> GC : Memang. Makanya cara pandang orang bijak selalu baik dan berwibawa karena hatinya seluas danau bahkan bisa lebih dari itu. Makasih ya, laik disnya ^_^

  3. Masalah, ibaratnya dua sisi mata uang..
    selalu beda orang mengartikannya
    ini semua bergantung pada kadar penerimaan kita terhadap suatu masalah…
    salam hangat bang Aswi..

  4. Bagaimana cara pandang, pengalaman dan kesediaan kita untuk belajar menghadapi masalah, adalah cara termudah menghadapi permasalahan, untuk itu jangan pernah menyerah… πŸ™‚

    salam saya bang Aswi.. πŸ™‚

  5. Masalah ada memang untuk dihadapi…. tapi sebelum menghadapi kita mesti memahami dulu masalah tersebut….agar kita tidak salah dalam menentukan solusi yang layak diambil…

    sebuah posting yg inspiratif…

  6. Aslkm. Bang Aswi, lagi ngjar deadline neh untuk lomba πŸ˜‰ Mumpung Zahia bobo πŸ™‚

    Tembok ibarat masalah. Saya setuju banget Bang. Hayoo kita sama2 berusaha semaksimal mungkin menghadapi dan menyelesaikan permasalahan yang ada πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s