Kopdar dan Lontong Kari

Beberapa kawan sudah langsung melaporkan pertemuan kemarin yang berlangsung di Plangi, Jakarta. Bagi orang luar Jakarta, nama Plangi jelas terdengar asing, sama asingnya dengan yang ditangkap oleh Adek Anin dan Umar (putra pertama Putri Amirillis). “Pelanginya mana?” tanya mereka berdua dengan berbeda versi tentunya. Dan sosok itu pun baru paham bahwa Plangi adalah singkatan dari Plaza Semanggi.

Sosok itu selalu berusaha mencari sisi lain dari sebuah pertemuan. Mayoritas blogger yang sudah memposting ceritanya kurang lebih sama kontennya, bertemu di TKP, bertemu dengan siapa, perjalanannya bagaimana, dan bla-bla-bla. Salut untuk Mandor Tempe yang bercerita tentang dagangan tahunya. Nah, oleh karena itulah sosok itu belum bisa menurunkan laporannya kali ini. Sebagai gantinya, mari kita bicarakan tentang Lontong Kari Kebon Karet, Bandung … ^_^

Pagi-pagi saya sudah meluncur ke Stasiun Bandung, menjemput seseorang tentunya. Setelah yang dijemput sudah bertemu muka, saya pun mencari sarapan dulu, dong. Pagi-pagi meluncur jelas belum sempat sarapan. Di dekat stasiun, rasanya bosen, yah, kalau bubur Pak Amid melulu. Akhirnya keingetan juga dengan Lontong Kari Kebon Karet yang memang belum pernah dicoba. Kan, dekat juga, tuh, dari stasiun ^^

Pas sampe depan gang, sayanya agak linglung. Nama plangnya ada tapi cuma ada kios-kios warna-warni dan masih tutup pula. Akhirnya nanya-nanya, deh, sama bapak-bapak yang kebetulan ada di situ. Ternyata posisi warungnya memang masih harus masuk sekitar 50 meteran lagi. Oke, deh, jangankan 50 meter, 5 km dijabanin demi makanan enak hihihi….

Sampai di warung dan dapet posisi enak, seperti biasa saya foto-foto dulu. Kemudian, ada Aa-Aa pake seragam biru datang memberikan selembar menu. Saya pun langsung memesan yang spesial sedangkan orang yang dijemput hanya pesen yang biasa. Strategi juga, sih, biar tahu bedanya apa hehe. Teh tawar hangat pun datang dan nggak pake lama dua mangkuk Lontong Kari pesanan kami juga datang menghampiri.

Di sana, sudah terlihat kacang kedelai goreng, emping, dan potongan daging tanpa lemak di atas potongan lontong yang disiram kuah kecoklatan. Ada jeruk purutnya juga, bikin kuahnya tambah wangiii…. Akhirnya, makaaaan … hmmm … kuahnya kental tapi nggak bikin eneg. Enaaak … nyem-nyem-nyem … ^^

Oh ya, 1 porsi Lontong Kari Biasa harganya Rp11.000 dan 1 porsi Lontong Kari Spesial harganya Rp12.000 + kerupuk Rp2.000, jadi totalnya Rp25.000. Kenyaaang!

Laporan kuliner ditulis oleh Irawati Dian, si tukang makan, tukang masak, dan tukang sepedahan. Temannya sosok itu bersepedahan dan kuliner bareng. Hayooo … siapa lagi yang mau sharing kuliner di sini?

Advertisements

39 thoughts on “Kopdar dan Lontong Kari

  1. ooo, masih masuk lagi 50 meter kedalem gang ya .. pantesan dari jalan raya gak keliatan, belum pernah nyobain juga, padahal namanya udah ngetop lama ya ..

  2. umar sampe rumah ke pelangi gini, ummi pokoknya besok2 ajak umar ke pelangi yg bener aja..jgn yg cuma nama..hehe…anak2 kan masih nyata berpikirnya…

    wah sedap skali keliatannya karinya bang…^^

  3. >> dey : Iya, sudah ada beberapa cabang malah.
    >> Lidya : Gak! ^_^
    >> Adi Nugroho : Pengen apanya nih? Kopdar atau lontong karinya?
    >> Ade Truna : Yuk, ah.
    >> Orin : Hayuuu, urang ka Bandung!
    >> monda : Fotonya tajem banget ya hehehe …
    >> bundamahes : Yuk, mareee ke Bandung geura!
    >> Puteriamirillis : Iya, meni asal disingkat-singkat. Mending kalau ada gambar pelangi benerannya hehehehe. Kalau ngiler yuk ah gantian kopdarnya di Bandung!
    >> dewifatma : (Gak mau nampung ngecesannya)

  4. jangankan anin ma umar.. saya aja baru ngeh kemaren pas lewat plaza semanggi.. oo.. itu toh yg namanya Plangi ..*hihi, plis deh!*

  5. >> Asop : Yuk yak yuuuk!
    >> fitrimelinda : Wah, nampung banyak ngecesan gini repot juga ^_^
    >> niQue : Bambang pun jadi ikut-ikutan ngeces hehehehe …

  6. ohhh ini ceritanya penulis tamu….pantes gaya bahasanya lain heheheh…..

    wah itu lontong karinya bener2 bikin ngecesss……sepertinya di jkt ngga ada yg jual lontong kari kayak gitu dechh….pake kacang kedele plus emping…wah pasti sadafff sekaleeee

  7. >> Susan Noerina : Gak mau tanggung jawab *membuang muka*
    >> jumialely : Tuh kan, makin banyak iler di tempat inih!
    >> komuter : Hayuuuuuuuu … (kata Dian)
    >> nia/mama ina : Mau jadi penulis tamu? Memang sadafff sakaliii … ^_^
    >> zoerry : Asyiiik sudah mencoba hehehehe … mau lagi, dong?

  8. eleuh…eleuh…atos 12 ribu ayeuna nya?….berarti udah lama banget ga kesana yah…terakhir makan disitu masih 8000/9000 deh.
    Dulu sewaktu dari kecil, asalkan liburan ke Bandung …ada syarat yg kudu dilakukan adalah makan lontong kari yang lewat di depan rumah. Sedangkan tahu lokasi ini sekitar tahun 2001 artinya 10 tahun lalu…(harga masih 2000/2500)….
    Lontong kari disini memang yummy euy…

  9. sudah saya add Ym-nya
    id-nya sedikit alay, maklum Ym jaman dulu 😀
    minggu ini.. mmm sulit bang, hehe minggu depan bisa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s