Blogger vs Pariwisata Halal Indonesia

: Ngeblog hanyalah sebuah alat, satu dari sekian banyak media, yang bisa digunakan untuk mengubah dunia atau hanya sekadar menunjukkan apa hobi dan makanan kesukaanmu. (Bang Aswi)

We Are Social (Januari 2016) merilis bahwa pengguna internet dunia saat ini sudah mencapai 3,419 miliar jiwa dan yang aktif di media sosial ada 2,307 miliar jiwa. Dari jumlah itu, platform teratas yang sering dipakai adalah Facebook dan WhatsApp. Lalu bagaimana dengan Indonesia? Dengan jumlah penduduk sebesar 259,1 juta jiwa, ternyata yang sudah melek internet baru 88,1 juta jiwa dan yang aktif bermedia sosial ada 79 juta jiwa. Dan … platform teratas yang sering dipakai di Indonesia adalah BBM. Setelahnya baru Facebook dan WhatsApp. Kalau fokus pada FB saja, pengguna terbanyak adalah pada rentang usia 20-29 tahun. Yang kedua pada rentang usia 13-19 tahun. Kalau dari jenis kelamin, mayoritas masih dipegang laki-laki. Tanya kenapa?

Itulah beberapa data yang sosok itu sampaikan di acara “Optimalisasi Peningkatan Wisata Halal Melalui Media Sosial” pada hari Sabtu, 6 Agustus 2016, di The Green Forest Resort. Dia mewakili blogger yang alhamdulillah dipercaya oleh Asisten Deputi Strategi Pemasaran Pariwisata, Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Republik Indonesia sebagai mitra untuk memajukan pariwisata Indonesia, khususnya yang berlabel halal. Nah, kenapa juga dengan kehalalan wisata? Apakah berarti ada juga wisata haram? Ini sih kata salah seorang blogger yang langsung nyahut saat mendengar istilah ‘wisata halal’ hehehe…. Oya, data pada paragraf pertama itu penting dibeberkan untuk menunjukkan bahwa pengguna internet terus meningkat dari tahun ke tahun. Bahkan tiada hari tanpa berinternet, baik menggunakan PC atau smartphone. 43% masyarakat Indonesia sudah menggunakan smartphone dengan rata-rata pemakaiannya adalah 3 jam 33 menit setiap harinya, lho.

Produk-30

PARIWISATA HALAL DI INDONESIA

Baik, sekarang kita fokus pada pariwisata Indonesia, khususnya wisata syariah atau wisata halal. Pariwisata Halal merupakan tujuan wisata baru di dunia saat ini. Utilizing the World Tourism Organization (UNWTO) menunjukkan bahwa wisatawan Muslim mancanegara berkontribusi 126 miliar dolar AS pada 2011. Jumlah itu mengalahkan wisatawan dari Jerman, Amerika Serikat dan Cina. Menurut data Global Muslim Traveler, wisatawan Muslim Indonesia masuk dalam 10 besar negara yang paling banyak berwisata. Namun pada 2014, Indonesia tidak termasuk dalam 10 tempat destinasi kunjungan Muslim. Oke, kita lihat dua tahun kemudian.

Potensi wisata halal ini sangat terbuka, baik potensi Indonesia sebagai destinasi wisata halal maupun potensi wisatawan asing yang akan datang ke Indonesia. Jumlah umat Islam dunia saat ini mencapai 1,7 miliar jiwa dan mereka ternyata lebih nyaman jika berwisata ke daerah dengan predikat wisata halal. Mengapa menyasar wisatawan Muslim? Thomson Reuters dan Dinar Standar mengeluarkan data bahwa belanja Muslim dunia untuk wisata halal pada 2012 mencapai 137 miliar dolar AS. Angka itu pada 2018 diperkirakan akan naik menjadi 181 miliar dolar AS. Global Muslim Travel Index 2015 juga menyebutkan segmen wisata Muslim memiliki nilai 145 miliar dolar AS dengan jumlah 108 juta wisatawan Muslim. Angka tersebut diprediksi akan naik menjadi 150 juta jiwa pada 2020 dengan nilai pasar 200 miliar dolar AS.

Inilah yang digenjot Kemenpar untuk menaikkan pamor Indonesia yang sudah kadung dikenal sebagai negara mayoritas Muslim. Pada ajang The World Halal Travel Summit/Exhibition 2015 di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, yang diikuti 200 negara yang melombakan 14 kategori itu, Indonesia berhasil membawa pulang tiga kategori, yakni World’s Best Halal Tourism Destination (Pulau Lombok), World’s Best Halal Honeymoon Destination (Pulau Lombok), dan World’s Best Family Friendly Hotel (Hotel Sofyan Jakarta). Atas prestasi tersebut, Indeks Wisata Muslim Global MasterCard-CrescentRating (GMTI) 2016 memasukkan Indonesia sebagai negara keempat terpopuler yang dikunjungi wisatawan Muslim dunia. Indonesia berhasil naik dua peringkat dan menempati posisi keempat dunia setelah Malaysia, Uni Emirat Arab, dan Turki. Coba bandingkan dengan dua tahun lalu. Pulau Lombok pun kini sudah makin terkenal.

Tidak hanya Lombok, Bandung dan Jawa Barat pada umumnya juga harus diperkenalkan. Bu Katijah, Kepala Bidang Target Pasar yang mewakili Asisten Deputi Strategi Pemasaran Pariwisata Nusantara, memaparkan bahwa Jawa Barat terpilih untuk dijadikan objek wisata halal karena memiliki banyak potensi destinasi wisata yang belum diperkenalkan kepada dunia. Beliau berharap sekali kepada para komunitas yang hadir untuk membantu melakukan promosi wisata halal melalui media sosialnya masing-masing. “Saya berharap kerja sama dengan komunitas-komunitas untuk mempercepat proses promosi wisata melalui medsos. Karena saya yakin semua anggota komunitas ini adalah pengguna media sosial yang aktif,” paparnya. Setuju, Bu. Dan sosok itu tampaknya harus banyak belajar dari Siti Chotijah, MA alias Mbak Jhe yang merupakan Team leader dari GenPI Wonderful Lombok Sumbawa.

Produk-31.jpg

PERAN BLOGGER MENGGAUNGKAN WISATA HALAL

Don Kardono, Staf khusus Bidang Publikasi Optimalisasi Peningkatan Wisata Halal Melalui Media Sosial menjelaskan bahwa pihak Kemenpar memiliki empat channel yang dipakai untuk memajukan pariwisata Indonesia. 1) Paid Media atau media berbayar; 2) Own Media atau media yang kita miliki sendiri; 3) Social Media atau media sosial; dan 4) Endorser Media atau menggunakan orang berpengaruh untuk mempromosikan destinasi. Blogger? Jelas masuk dalam poin ketiga, beberapa bahkan sudah masuk ke poin keempat. Dari data yang sudah dijelaskan pada bagian prolog, peran blogger jelas berpengaruh di media sosial. Meski mungkin jumlahnya belum mencapai seperempat dari total pengguna internet di Indonesia, tetapi pengaruhnya begitu besar. Sudah banyak bukti betapa pengaruh media sosial begitu berperan dalam beberapa kebijakan, termasuk hukum. Brand-brand besar terbukti sudah mulai melirik para blogger untuk memasarkan produk mereka.

Untuk itulah alangkah baiknya jika promo wisata halal ini harus melibatkan blogger. Kementerian Pariwisata harus jeli melihat peluang dan jangan lagi tertinggal. Sebagai contoh, apakah mayoritas masyarakat Indonesia sudah mengetahui tentang pariwisata halal ini? Belum. Para blogger dan media kampus yang hadir kemarin saja belum mengetahui betul apa itu wisata halal. Padahal berita tentang wisata halal sudah ada di media massa, tetapi belum disebarkan oleh para pelaku media sosial, khususnya blogger. Sangat disayangkan. Padahal pada 2012, wisatawan yang mencari pariwisata halal mencapai nilai 137 juta dolar AS, bandingkan dengan pariwisata ke Cina dengan nilai 89 dolar AS. Hal ini menunjukkan bahwa potensi wisatawan Muslim lebih besar dari wisatawan Cina. Sementara, potensi wisatawan Muslim sudah mencapai angka 1,7 juta jiwa dimana 180 ribu jiwa per tahun berasal dari Timur Tengah.

Taufan Rahmadi, Creative Strategic Expert GenPI, menuturkan bahwa wisata halal itu adalah tempat wisata yang memberikan pelayanan dengan bersertifikasi halal. Ia mencontohkan dengan upaya pihak pengelola tempat wisata dalam menyajikan makanan halal, menyediakan musala, juga fasilitas dan layanan lain yang mengandung unsur halal. Menurutnya, wisata halal akan menciptakan wisata yang nyaman. Tips untuk berhasil menguasai bisnis di bidang wisata, salah satunya adalah dengan mempromosikan tempat wisata menggunakan media sosial. Alasannya, dengan kemajuan zaman saat ini, sebagian besar masyarakat sudah mulai beralih menggunakan media digital. “Dengan menguasai dunia maya, kita akan bisa menguasai dunia, karena dengan media sosial akan lebih cepat untuk memperkenalkan tempat wisata ke seluruh dunia,“ tutur Taufan. Dan tampaknya itulah yang menggerakkan seluruh peserta yang hadir untuk langsung meresmikan pembentukan Gen PI Jawa Barat dengan koordinator sosok itu sendiri.

Sertifikasi halal? Ya, perlu sekali. Sertifikasi ini menjadi tantangan utama dalam pengembangan wisata halal, khususnya bagi jasa pariwisata, hotel, restoran, dan produk-produk olahan lainnya. Asosiasi Hotel dan Restoran Syariah Indonesia (AHSIN) 2014 mencatat bahwa Indonesia baru mempunyai 25 hotel yang restorannya bersertifikat halal dan 310 restoran bersertifikat halal. Tapi lihat negara tetangga. Thailand telah memiliki 100 hotel dan restoran yang bersertifikat halal. Malaysia telah memiliki 366 hotel syariah dan lebih dari 2.000 restoran yang bersertifikat halal. Singapura bahkan memiliki 2.691 hotel dan restoran yang sudah bersertifikat halal. Halo, Indonesia….

Produk-32

USULAN

Wisata halal tentu harus dijelaskan pada masyarakat. Hotel-hotel mana saja yang sudah memiliki sertifikasi halal. Restoran dan café mana saja yang sudah punya. Adakah spa dan salon halal? Lalu bagaimana dengan pramuwisata atau guide yang paham sekali tentang nilai-nilai Islam sehingga bisa membawa kliennya menuju wisata halal? Ingat loh bahwa pramuwisata merupakan pemimpin dari para wisatawan. Bagian ini sering diremehkan, padahal perannya penting. Hal ini sesuai dengan hadis yang diriwayatkan Abu Hurairah r.a dan Abu Sa’id r.a, “Jika tiga orang keluar untuk bepergian, hendaklah menjadikan salah seorang sebagai pemimpin.” Jangan sampai pengalaman sosok itu saat perjalanan Trans-Sulawesi setahun lalu terjadi, yaitu bagaimana pramuwisata hanya sekali tidak mengindahkan untuk istirahat shalat wajib. Nah lho?

Khusus sertifikasi halal untuk hotel, sosok itu mengusulkan sebaiknya juga mencakup mushala yang terbuka. Bukan tertutup atau di basement seperti kebanyakan. Ini memberikan ketenangan dalam beribadah. Begitu pula dengan penyediaan sajadah/sarung/mukenah di kamar hotel. Begitu pula dengan makanan halal di pesawat (khususnya pesawat asing) perlu disosialisasikan lebih gencar lagi karena ternyata masih banyak masyarakat yang belum tahu soal ini. Sosok itu sendiri kebetulan punya pengalaman saat pergi ke Jepang, makanan halal dipesan saat memesan tiket pesawat. Kalau yang paham tentang dunia aplikasi, alangkah baiknya jika ada yang membuat aplikasi Wisata Halal. Cakupannya adalah hotel, restoran, spa, salon, dan masjid-masjid yang bisa dikunjungi. Lebih dari itu, why not?

Sosok itu juga pernah mengajukan ide saat Asean Blogger di Solo, yaitu adanya proyek pertukaran blogger se-Indonesia. Sayang … ide ini hanya mengendap dan belum terealisasikan. Tujuan dari pertukaran blogger ini adalah untuk memajukan wisata halal di daerah masing-masing. Misal blogger Bandung ke Aceh dan blogger Aceh ke Bandung. Blogger Bandung akan mendapatkan masukan berharga tentang wisata halal di Aceh dan kemudian bisa diterapkan di Bandung. Blogger Bandung juga melihat bagaimana kekurangan wisata halal di Aceh sehingga menjadi masukan berharga bagi Pemerintah Aceh. Dananya? Ya dari pemerintah pusat, pemerintah daerah, atau pihak swasta yang bisa membantu. Kalau tujuannya untuk kepentingan bersama, yaitu pariwisata, tentu bisa diwujudkan. Bismillah.[]

Advertisements

7 thoughts on “Blogger vs Pariwisata Halal Indonesia

  1. Salut sekali dengan pembahasannya yang lengkap, saya juga pernah menulis tentang Indonesia sebagai Destinasi wisata halal dunia, dan Alhamdulillah memenangkan juara pertama lomba artikel pariwisata oleh kementrian Pariwisata dalam rangka Hari Pers Nasional 2015/2016

    >> Wow, keren!
    Sayang saya malah gak tahu ^_^

  2. Penting banget ini wisata halal. Dua tahun silam, saya travelling ke Danau Toba, sayang banyak makanan yang tidak Halal. Padahal, potensi di Danau Toba ini luar biasa menarik ya….

    >> Nah itu. Saya pun sempat kejebak di Tana Toraja #hiks

  3. tulisan yang menarik. halal tourism ini memang tapak ‘menggoda’ tapi kalau tidak dikejar sungguh-sungguh bakal lebih banyak turis muslim yang lari ke spore, malay, dan thailand.

    >> Iya, memang harus dikejar sungguh-sungguh dan jangan hanya jadi jargon saja.
    Insya Allah bisa ^_^

  4. Saya masih teringat betul soal ide pertukaran blogger yang pas momen ASEAN Blogger waktu di Solo, ingatkan Bang Aswi saat kita duduk malam-malam diluar sembari ngopi dengan aroma kopi Arabica Gayo, dimana suatu saat blogger Bandung bisa ke Aceh, hmm semoga bisa tercapai ide dan semangat ini ya.

    Tentunya juga menjadi pendukung untuk mewujudkan wisata halal Indonesia, karena pertukaran itu adalah silaturrahmi dan silaturrahmi merupakan anjuran dalam agama 🙂

    Salam,

    >> Iya, ingat sekali. Namun semua itu masih mimpi. Belum terlihat realisasinya.
    Semoga dengan tulisan ini akan segera ada bentuknya ^_^

  5. wah menarik! memang betul harus disosialisasikan dan dikampanyekan secara masif untuk branding Wisata Halal. Pasar kita untuk wisata halal cukup potensial soalnya. Cara pandang pak Arief Yahya untuk mempromosikan pariwisata juga cukup bagus dan punya power. melalui DOTBASPOS ini memang peran anak sosmed dan blogger sangat dibutuhkan! Tapi btw, aku belum coba beberapa produk Wisata Halal khususnya yg mengangkat tema ‘syariah’.. hehe. mudah2an kesampaian lah. Thanks mas Sharingnya! Bermanfaat sekali.

    Salam kenal
    Hannif – insanwisata

    >> Saya juga ingin tahu pantai yang dipisah itu seperti apa. Semoga ada rezekinya bisa melihat semua itu.
    Salam kenal kembali ^_^

  6. Menarik soal ide pertukaran blogger itu Bang Aswi. Seharusnya ini sudah bisa dijalankan, apalagi jika nanti sudah ada GenPI di daerah yang menjadi tujuan exchange. Kami menanti kedatangan blogger Bandung ke Aceh. 😀

    Salam kenal,

    >> Iya, semoga saja hal ini terwujud. Saya bisa ke Aceh dan situ bisa ke Bandung. Amin.
    Salam kenal kembali ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s