Menuju Indonesia Bersepeda

Sepoi angin dan burung nan riang
Barisan gigi nan rapi dan mata nan hangat
Manusia mencoba berbaur dalam keharmonisan
Kesempurnaan hidup adalah tujuannya

Cantik adalah dambaan setiap perempuan, meski pada dasarnya semua perempuan itu sudah dilahirkan cantik. Ya, Sang Maha adalah Maha Sempurna. Kesempurnaan hakiki yang tidak perlu lagi diragukan. Tidak perlu lagi dipertanyakan. Paling tidak, percayalah bahwa setiap perempuan itu cantik bagi orangtua dan pasangannya. Atau bagi pengagum rahasia yang belum diketahui keberadaannya. Namun manusia adalah gudangnya ketidakpuasan. Meski ada hati yang selalu menjaga manusia setiap saat, mereka dikaruniai nafsu yang sering tidak bisa dibelenggu. Mereka selalu ingin lebih, selalu ingin diperhatikan. Selalu ingin memenuhi mangkuknya yang sebetulnya sudah penuh.

Ummi menarik nafas sejenak di depan rumahnya. Subuh baru saja beranjak. Langit masih gelap, tetapi ufuknya sudah menampakkan kemerahan yang makin merona. Pagi telah tiba. “Dan semoga saja pagi ini juga cantik,” bisiknya tersenyum. Kecantikan alam yang coba dipadupadankan dengan kecantikan hidupnya. Cantik adalah dambaan setiap perempuan, begitu pula bagi ibu dari dua anak itu. Berbagai cara ditempuh agar dirinya tetap terlihat cantik setiap hari, salah satunya adalah dengan aktivitas bersepeda. Aktivitas berkeringat sebagai penyeimbang hidup. Itulah yang dipahaminya sebagai seorang perawat dan juga pegiat sepeda sejak tujuh tahun lalu.

Continue reading “Menuju Indonesia Bersepeda”

Semua Demi Jakarta Marathon

Subuh. Waktu seakan-akan bergerak begitu lambat. Tetiba semua yang ada di sekitarnya lenyap. Menghilang tanpa bekas. Sorak-sorai menguap begitu saja. Hanya ada suara nafas dirinya. Dia berusaha mengaturnya agar tidak putus di tengah jalan. Oksigen yang dihirup harus sesuai hitungannya dengan karbondioksida yang dikeluarkannya. Bergerak teratur. Langkah kakinya dijaga agar tetap stabil. Tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat. Bergerak mengikuti irama yang telah dilatihnya beberapa kali. Udara diusahakan menyatu dengan dirinya. Menjadi energi yang menstimulasi kerja otot tubuhnya. Angin tersenyum. Dedaunan menstimulasi kebahagiaan. Bangunan tua mengedip. Ini hari istimewa baginya.

Meski pernah mengikuti acara lari dengan jarak yang lebih jauh (baru pertama kali dan terbilang nekat plus banyak jalannya), namun baginya ajang lari kali ini begitu berbeda. Gaungnya mendunia. Apalagi melewati jalan utama metropolitan yang sehari-harinya padat dengan kendaraan bermotor. Polusi di mana-mana. Berjubel di dalam bus bercap Transjakarta kalau harus pergi ke suatu tempat yang melewati Harmoni. Namun hari itu istimewa. Kota seolah-olah ingin memberinya semangat dengan memberi ruang lebih bagi dirinya untuk berlari dengan nyaman. Sosok itu bahagia. Jakarta Marathon telah memberinya secuil kebahagiaan pada pagi itu. Takpeduli dengan catatan waktunya nanti. Takpeduli dengan orang lain yang berlari lebih cepat sehingga kerap mendahului. Baginya sudah cukup. Ada keluarga tercinta yang mendukung. Ada kawan-kawan yang turut bersemangat di hari yang sama.

Continue reading “Semua Demi Jakarta Marathon”

Bersepeda Bugarkan Jantung

Pengguna sepeda untuk berbagai kegiatan, terutama menuju tempat kerja, telah semakin banyak di sekitar perkotaan. Mereka bukanlah orang tak punya, justru sebagian dari mereka adalah para pengusaha muda. Jadi, mereka pun sebenarnya memiliki sepeda motor dan bahkan mobil di rumahnya. Tapi mengapa bersepeda?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), salah satu badan PBB yang bergerak di bidang kesehatan menyebutkan, bersepeda merupakan aktivitas fisik yang murah dan cocok untuk menjaga kesehatan yang bisa dilakukan untuk tujuan kerja, sekolah, dan lainnya. Bahkan studi di Denmark pada tahun 2000 pun mengungkapkan, kegiatan bersepeda ke kantor bisa menurunkan angka kematian sampai 40 persen! Tidak usah diragukan juga kalau sepeda pun telah menjadi salah satu cabang olahraga yang terus dipertandingkan hingga ke tingkat dunia.

Continue reading “Bersepeda Bugarkan Jantung”

Ngaboseh di IDR 2014

Sosok itu tidak pernah menyangka bahwa pada hari Sabtu itu (30/8) harus beristirahat di empat masjid yang berbeda hanya dalam satu trip ngaboseh dari Cianjur menuju Bandung. Pertama di Masjid Besar Darussalam, kedua di Masjid Muhammadiyah Rajamandala, ketiga di Mushala SPBU Cipatat, dan yang keempat di Masjid Cibabat, Cimahi. Makna istirahat ini adalah makna yang sebenarnya karena saya saat itu benar-benar harus tidur untuk memulihkan stamina yang memang sudah ngedrop.

Ada dua alasan utama mengapa harus memaksakan diri tidur sementara dia pernah melakukan trip yang sama dari Jakarta ke Bandung dan tidak sampai seperti itu. Satu, sosok itu bersepeda seorang diri. Dua, sebelumnya dia telah menempuh perjalanan 17 jam nonstop. Ya, perjalanan ngaboseh yang melelahkan meski dalam jarak yang tidak terlalu jauh dalam dunia persepedaan. Sangat melelahkan karena selama 17 jam itu dia harus mengayuh dengan kecepatan seorang pelari normal, yaitu hanya 5-7 km/jam. Sebuah trip yang pernah dilakukannya saat menjadi Pesepeda Marshal dalam rangka Long Run for Leukemia pada 13-15 Juni 2014 (PR, 6/7/2014).

Continue reading “Ngaboseh di IDR 2014”

Menjadi “Marshal” Pelari Bandung-Jakarta

Bersepeda jarak jauh mungkin sudah umum, apalagi sekarang. Sudah banyak para pesepeda yang melakukannya, baik sendirian atau berkelompok bersama komunitas. Jaraknya bukan lagi di dalam kota, tetapi sudah antarkota, antarprovinsi, antarpulau, bahkan antarnegara. Akan tetapi, bagaimana kalau touring kali ini adalah menemani para pelari dari Bandung ke Jakarta? Bersepeda jarak jauh dengan kecepatan antara 5-7 km/jam?

Itulah yang sosok itu lakukan bersama empat pesepeda lainnya selama 13-15 Juni 2014 kemarin. Ada 8 (delapan) pelari yang harus mereka kawal dari Bandung. Jumlah ini berkurang dan bertambah di sepanjang perjalanan tergantung kekuatan kaki masing-masing. Yang menjadi pertanyaan, apakah yang mereka lakukan itu hanya demi prestise semata? Tidak. Semuanya bermula saat salah seorang sahabat mereka meninggal dunia karena penyakit leukemia. Mereka pun mencari tahu dan akhirnya bertemu dengan Yayasan Onkologi Anak Indonesia (YOAI).

Continue reading “Menjadi “Marshal” Pelari Bandung-Jakarta”

Yuk, Kembali ke Alam

Sehebat apapun manusia pada akhirnya akan kembali ke asal. Sehebat apapun teknologi yang diciptakan manusia pada akhirnya tidak akan memuaskan semua keegoisannya. Dari tanah, lahir, hidup, berkehidupan, bersosialisasi, lalu mati, kembali ke tanah. Manusia pada akhirnya mentanah. Tidak ada yang abadi. Lalu ini maksudnya apa?

Alam ini diciptakan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Semuanya. Udara, air, tanah, dan yang ada di dalamnya. Udara, ini gratis karena itu bersyukurlah. Sosok itu pernah membeli oksigen untuk sang mertua, harus muter-muter mencarinya karena belum terlalu hapal di mana yang jual oksigen. Akhirnya ketemu di CBR jalan Bubat atau di jalan Cipaera. Untuk tabung 2kg harganya Rp50ribu, kalau yang 1kg harganya Rp40ribu. Untuk yang 2kg, kalau dipakai pada angka 5 secara terus menerus akan habis selama 5 jam. Sila hitung sendiri kebutuhan oksigen setiap harinya. Mahal, kan?

Continue reading “Yuk, Kembali ke Alam”

D’Blogger Run Perdana

Pagi yang segar. Burung bercicit di kejauhan. Meski kesiangan, sosok itu langsung bergegas mempersiapkan diri. Si Hottie Biru sudah siap di teras. Cek tekanan ban aman, tinggal berdoa semoga pedal tidak bermasalah karena sudah sebulan ini memang lagi ‘sakit’ dan harus diganti. Kaos ganti, sarung, dan jas hujan dimasukkan ke dalam tas pannier yang dibeli dari Pak Bayu. Tas pannier ini diletakkan di bawah sadel. Bismillah. Acara ngaboseh di Jakarta pun dimulai dengan menyusuri jalan Perintis Kemerdakaan, Kayu Putih, Pemuda, Pramuka, hingga sampai di Bunderan HI. 12 kilometer jarak tempuhnya.

Baru kali ini sosok itu bisa mencicipi CFD Jakarta. Ternyata sangat crowded. Benar-benar lautan manusia, baik yang berjalan, berlari, dan bersepeda. Campur aduk. Kecepatan lari dan bersepeda dijamin tidak maksimal. Harus ada tenggang rasa tampaknya. Sms ke Kajol dan ada tanggapan bahwa dirinya ada di depan Plaza Indonesia, di antara sepeda onthel. Celingak-celinguk di antara sepeda-sepeda bersejarah itu, akhirnya ketemulah Kajol yang berkumpul bersama Melly, Arie Goiq, dan Alfa. Kemudian saling lambai dan lempar senyum. Belum sempat Si Hottie Baru dimasukkan ke antara sepeda onthel, Melly sudah bersuara, “Boleh pinjam nggak, Bang?” Tentu saja sosok itu mengiyakan. Sadel pun dipendekkan dan sepeda diserahkan ke Melly.

Continue reading “D’Blogger Run Perdana”

Ngaboseh dari Katulampa ke Bandung

Sebuah perjalanan 40 orang selama 20 jam
sejauh 150 km yang menghabiskan 5 liter air
dengan cuaca yang tidak bersahabat,
menembus kabut yang amat tebal dan hujan lebat

Ini kisah kedua dari postingan pertama, yaitu Ngaboseh ke Bendungan Katulampa. Perlu diketahui bahwa Bendungan Katulampa amat penting keberadaannya bagi Jakarta. Bendungan ini dibangun sebagai alat pemantau tinggi muka air dimana aliran sungai ini akan diteruskan ke Kali Ciliwung di Jakarta. Jadi, kalau permukaan air di bendungan ini tinggi, sudah dapat dipastikan kalau permukaan air di Ciliwung pun akan tinggi. Dari sini ke perjalanan selanjutnya sudah mulai menantang, apalagi pas menyeberang bendungan. Perlu adrenalin lebih karena harus melewati jalur menanjak yang meski pendek tapi menguras banyak tenaga. Motor saja harus mengambil ancang-ancang agar tidak terhenti di tengah jalan.

Continue reading “Ngaboseh dari Katulampa ke Bandung”