Sudah Bersyukurkah Kamu Hari Ini?

“Bi, kapan atuh kita lebaran ke Jakarta?”

Entah sosok itu harus menjawab apa atas pertanyaan Adik Anin itu. Sepertinya mudah saja tinggal menjawab, “Insya Allah, Dek. Mudah-mudahan Abi ada rezeki.” Atau jawaban lain yang jauh lebih mudah seperti, “Kemarin kan sudah bertemu dengan semua keluarga di Serang.” Namun itu semua tidak akan memuaskannya. Ya, bagi seorang anak, lebaran itu bukan bermakna hanya sekadar bisa berkumpul dengan keluarga besar. Bukan. Bisa jadi ia lebih berharap akan banyaknya uang lebaran dari pakde, pakle, atau mbah-mbahnya yang memang banyak tinggal di sana. Bisa jadi. Hati anak siapa yang tahu meski orangtua sudah bisa menebak yang (katanya) betul. Wallahu’alam.

Continue reading “Sudah Bersyukurkah Kamu Hari Ini?”

Generasi Pesona Indonesia atau GenPI

Generasi Pesona Indonesia (GenPI) adalah sebuah komunitas yang dibentuk oleh Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Republik Indonesia. GenPI merupakan pengejawantahan dari program promosi wisata “go digital” yang tengah gencar dilakukan oleh Kemenpar sebagai salah satu strategi pemasaran pariwisata Indonesia. Anggota GenPi terdiri atas anak-anak (berjiwa) muda yang selama ini aktif melakukan promosi pariwisata melalui media sosial seperti blog, facebook, twitter, instagram, path, dan lain lain. Karena fokus promosi dalam dunia digital maka anggota GenPi sering dijuluki “Laskar Digital Merah Putih”. Sosok itu sendiri menjelaskan arti lain GeNPI sebagai Gerakan Nusantara (untuk) Pariwisata Indonesia.

Continue reading “Generasi Pesona Indonesia atau GenPI”

Catatan Kakak di Pesantren (2)

Sabtu, 20/8/2016

Umi tau gak ih, selama di sini Kk minumnya sedikit terus. Sering minum 1 botol sehari. Kadang2 juga minumnya cuman setengah dari setengah botol. Jadi gimana ya? Oh gini….

Jadi minumnya itu setengah dari setengah botol.

Makannya juga kadang habis, kadang gak habis. Seringnya ga habis. Soalnya kaya gak laper gitu. Kaka seringnya minta minum ke Zahra, soalnya kalau minta ke yg lain pasti jawabannya sedikit lagi.

Abi ih, beliin Kk sepatu olahraga lah, soalnya kalau olahraga Kk suka minjem sepatu ke Zahra. Kalau pake sepatu yg Ka Bibin gitu ga boleh. Itu termasuknya pentopel. Kata Ukhtinya kalau minggu depan masih ada yg pake sepatu pentopel bakal dihukum. Kk teh jadi semakin menderita di sini.

Rabu, 14/9/2016

Umi, ternyata Iedul Adha di sini seru banget. Jadi, malem2 sebelum Iedul Adha itu kita takbiran. Takbirannya gantian per kamar. Kk kebagian jam 10-11. Terus Kk bangun sendiri jam 2, langsung mandi. Abis mandiri tidur lagi sampai jam 4.30, sholat dulu. Abis sholat Kk siap2 untuk shalat Iedul Adha soalnya shalatnya jam 5.30. Udah selesai shalatnya kita ngeliat yg qurban tapi Kaka ngeliatnya dari mat’am (tempat makan), soalnya di lapangan banyak laki2. Udah selesai pemotongan qurban, kita nyate. Nyatenya per kelas.

Jadi kita dikasih masing2 daging, tusuk sate, cabe, kecap, bumbu kacang, tempat buat ngebakar sate, pisau, arang, korek api, kipas, dll. Pertama itu dipotong2 dulu dagingnya. Yg motongin Alif sama Najwa NF. Pokoknya gantian2, terus kalau udah dipotong, langsung ditusuk-tusuk. 1 tusuk 3 daging. Abis itu langsung dibakar setengah mateng, udah gitu dikecapin, langsung dibakar lagi. Dibakarnya sampai mateng. Kalau udah mateng disimpen di piring. Dikumpulin sampai banyak, buat dibagi2.

Kalau Kk kebagian yg nusukin dagingnya ke tusukan, yg ngecapin sate, sama yg bakar + ngipas2 sate. Walaupun masih banyak sate yg belum dibakar, tapi kayanya satenya udah terlalu banyak. Nah terus teh kita cari daun pisang. Satenya itu dijajarin di daun pisang, terus di pinggir2nya dikasih nasi & bumbu terus tuh kita ngariungin daun pisangnya dan makan sampe puas.

Kk makan 3 tusuk, terus kelas Kk beli minuman Floridina pake uang kas. Seru banget tau, Mi. Kerudung Kk jadi bau asep tau. Ah pokoknya seru banget. Kalau Umi & Abi dateng waktu itu, Kk mungkin bakal gak ngerasain apa yg temen2 Kk rasain. Nah, pas besoknya tuh Kk bangun jam 3, siap2 untuk sekolah, eh ternyata ada pengumuman sekolah libur. Nah, tadinya Kk mau langsung ganti baju, tapi Kk udah laper, jadi aja makan dulu.

Kan masih ada sisa sate yg kemarin yg belum dibakar ya terus sisasanya itu dibawa plg sama mamanya Eca. Pas pagi2nya satenya udah jadi gulai. Kan waktu pagi itu cuaca lagi dingin ya jadi enak makan gulai itu. Masih anget, udah gitu. Abis makan itu kita boleh olahraga. Hampir semua temen Kk olahraga tapi Kk gak olahraga. Kk milihnya beresin lemari aja soalnya lemari Kk berantakan. Beresinnya sampe jam 8. Udah gitu Kk langsung tidur, soalnya banyak temen Kk yg tidur.

Bangun2 udah jam 10, soalnya ngantuk … banget. Pokoknya ya tidurnya nyenyak banget, soalnya cuaca mendukung untuk tidur. Pokoknya ya hari itu tuh bener2 liburan dari subuh sampe ashar. Soalnya sesudah ashar ada kegiatan lagi yaitu beres2 pondok. Huh cape.

Kamis, 15/9/2016

Umi tau gak? Skrng Kk bangunnya gak terlambat terus loh. Seringnya bangun jam 3. Mau tidur malem/tidur jam berapa pun, bangunnya jam 3 terus. Soalnya ada bel bangun kenceng banget. Jam 3 biasanya Kk bangun terus tidur lagi, tapi sekarang mah gak. Sekarang mah Kk langsung bangun, terus ke kamar mandi, langsung aja mandi. Abis mandi dandan dulu. Pake losien, bedak, terus tidur lagi. Nanti bangun lagi pas bel sholat. Tapi pernah juga abis mandi gak tidur lagi. Kalau waktu itu Kk beres2 buku, lemari, dsb.

Waktu malam takbiran juga Kk bangun tanpa bel. Bangunnya jam 2, soalnya kan banyak yg takbiran. Kk tidur di atas deket speaker. Jadi berisik. Oh iya, Umi, sekarang Kk kasurnya pindah lagi lo. Jadi di deket lemari, tapi tetep di atas. Umi, Kk kan plg sekolah itu jam 2.30 ya, terus kan bel sholat itu jam 3.00 kan, jadi setiap pulang sekolah itu Kk lari ke kamar, langsung buru2 ke kamar mandi untuk mandi. Soalnya plg sekolah itu suka penuh kamar mandinya sama kelas 1 yg mau mandi. Udah mandi tuh Kk langsung siap2 untuk shalat. Jadi, skrng Kk udah sering mandi sore hehehe 🙂

Catatan Kakak di Pesantren (1)

Sabtu, 23/7/2016

Ade, Kakak kangen Ade. Maafin Kakak ya kalau salah.

Kamis, 4/8/2016

Abi, Umi, Kakak di sini meuni ga punya temen. Kemana2 teh sendiri, makan sendiri. Yg lain mah pada ngumpul, tapi pas Kakak nyamperin merekanya malah pergi. Ada juga yg ga pergi, tapi pas udah selesai makannya, langsung pergi gitu aja. Kalau Kakak abis duluan, suka disuruh tungguin. Terus ke sekolah teh sendiri, ngerjain PR sendiri. Kalau yang lain nanya ka Ka Bibin tentang PR teh suka Ka Bibin jawab. Tapi kalau Kakak tanya caranya/apalah itu suka gak dijawab. Bilangnya teh gak tahu, padahal Kk liat mah udah pada dijawab.

Terus waktu itu Kk pernah kan ada PR B.Sunda, ngerjainnya teh berkelompok. Kelompoknya teh ditunjuk sama gurunya. Nah Kaka kebagian sm ini sm itu lah ya. Terus pas besoknya ada pelajaran B.Sunda, Ka Bibin teh bilang, “Hayu ngerjain PR B.Sunda”, tapi mereka bilang katanya udah berdua. Jadi weh Ka Bibin teh ngerjainnya sendiri. Umi, atuh cepet ke sini, pengen plg 😦

Jumat, 5/8/2016

Umi, Abi, biasanya kan hari Jumat teh abis subuh olahraga ya, tadi teh Kakak teh olahraga keluar asrama/pondok. Olahraganya teh lari di pinggir jalan. Kan minggu kemaren mah kita teh ke Mangunreja, nah Ka Bibin teh olahraga larinya sendiri, gak ada temen ngobrol. Tapi walaupun sendiri juga Ka Bibin mah seneng2 aja, da walaupun sebenernya mah sedih. Terus teh abis olahraga teh Ka Bibin makan. Makannya sama nasgor sama krupuk. Udah makan teh langsung bersih2 pondok. Udah bersih2 teh bebas aja ya.

Nah, waktu Kk bersih2 teh ternyata lagi ada razia. Pokoknya teh baju, celana/pakaian yg digantung di ranjang, sama yg di kasur diambil semua. Kk juga ada yg dirazia. Yg dirazia teh rok jeans, kerudung yg dari Tante Pia, rok item yg Umi beliin (bukan rok sekolah), mukena, sajadah, baju gamis. Untung mah itu barangnya bisa diambil, tapi harus bayar 1 baju 500. Jadi weh Kk bayar 3000. Itu mah banyak yg marah2 gara2 dirazia termasuk Kk yg marah2 hehehe. Jadi teh ya Umi, makin lama teh makin ga betah da.

Minggu, 7/8/2016

Umi atuh ih, pengen plg. Di sini Ka Bibin ga punya temen. Pada ga peduli sm Ka Bibin.

Selasa, 9/8/2016

Umi, uang Ka Bibin dari kemaren ilang. Umi kan ke sininya hari Jumat. Pengen beli makanan di Sirkah (kantin), laperr, uangnya hilang 30rb. Gak tau di mana hilangnya. Lupa.

Umi, kemaren tgl 8/8/2016 hari Senin, Kk latihan pertama Tapak Suci. Pertama-tama teh jalan ke lapangan dari depan asrama. Jalannya gak pake sendal. Jalannya juga sambil jongkok. Pegeeel banget. Udah mah banyak batu2 kecil, terus pas sampe turunan punggungnya dipukul pake apa gitu, kaya bantal gitu. Terus kata pelatihnya tahan napas pas dipukulnya. Pelatihnya teh ukhti2, ga tau kelas berapa. Udah itu teh diajarin yg hormat, mawar, sama gempur badak. Udah selesai teh langsung hormat.

Sabtu, 20/8/2016

Abi, Ummi, maaf ya Kk gak nulis lagi. Kk lagi ngebuktiin/ngejalanin yg Umi sm Abi bilang. Ternyata benar, kalau Kk baik sama temen, dia juga bakal baik sama Kk. Kalau Kk jutek sama temen, dia juga bakal jutek. Kalau Kk suka nolong, senyum atau apa, dia juga bakal gitu sama Kk. Contohnya: Kk kan suka bantuin Zahra ngerjain PR MTK (walaupun beda kelas). Nah waktu Kk gak ngerti pelajaran (yg menurut temen2 gampang & menurut Kk susah) Zahra mau bantuin Kk. Sampe waktu itu dikasih jawabannya, terus kata Kk, “Jangan sama jawabannya.” Ternyata apa yang Umi & Abi bilang itu BENAR. Kalau Kaka baik sama orang, dia juga bakal baik sama Kk.

Abi tau, skrng Kk udah punya temen banyak yg baik. Ternyata kalau Kk sendiri, merasa ga ada temen/yg lain, itu cuma perasaan Kaka aja. Ternyata banyak tuh yg mau temenan sm Kaka. Cuman Kknya aja ga mau apa2 (cuman diemmm aja di kasur).

Abi, Umi, hari ini ada hal yg buat Kk senenggg banget.

  1. Kaka dapet sticky note dari Ustd Kurnia di pljrn MTK. Sticky note itu kaya kertas warna2 yg bisa ditempel di kertas. Nah kertasnya itu di ttd sama Ustd Kurnia, terus dikasih tgl dll, jadi yg aktif di pljrn MTK sm yg jawabannya bener, terus dikasih siticky note. Jadi kata Ustd Kurnia sticky notenya itu untuk nambahin nilai ulangan MTL/UTS/UKK. Terus katanya pas dibagi rapot semester 1, yg paling banyak sticky notenya dikasih hadiah.
  2. Kk kedatengan temen baru. Temennya yang namanya Salsabila itu tea (yg kakinya kena spirtus). Jadi, katanya dia lagi main masak-masakan terus nyalain api, nah apinya itu dikasih spirtus. Kan apinya jadi gede, apinya itu kena kakinya. Ih kasiaaannn banget. Kk liat kakinya itu masih ada bekasnya. Jalannya juga pelannn banget. Katanya masih sakit. Jadi belum sembuh, gitu.
  3. Kk pindah kasurnya jadi tidur di atas. Ihhh seneng banget. Jadi ga akan kotor lagi deh kasurnya hehehe.

OMRON Nebulizer, Sang Penyelamat

Anak kecil itu asyik bermain kelereng di salah satu lapang yang takjauh dari rumahnya. Satu dua kawannya sudah mulai mundur dan tidak berani lagi meneruskan permainan dengannya. Untuk ukuran anak seusianya, dia terlalu jago. Hampir semua kawan-kawan sebayanya sudah menyerah duluan saat tahu akan berhadapan dengan siapa. Dia tidak kidal, dan semua jari kanannya bisa digunakan sebagai senjata yang ampuh saat bermain kelereng. Tangan kirinya? Jago juga, tapi tidak seperti kehebatan tangan kanannya. Orang yang berani melawannya bermain kelereng hanyalah yang lebih tua dan juga punya kemampuan seimbang. Dengan kehebatannya itu, anak kecil tersebut bisa memiliki kelereng satu kaleng dari hanya 2 kelereng di awal, dalam waktu singkat.

Di sana, anak kecil itu sedang mengincar satu kelereng bercorak planet yang berjarak dua meteran. Tidak mudah, tetapi berdasarkan latihan yang setiap hari dilakukannya, pasti kena. Belum sempat dia melepas tembakannya, satu suara yang khas memanggilnya. Dia menoleh dan menghentikan bidikannya, lalu berdiri. “Gus, kamu pulang dan langsung mandi. Ibu mau melayat. Teman kamu….” Anak kecil itu tidak terlalu jelas mendengar lanjutannya. Dia hanya tahu kawan satu angkatannya di SDN 01 Pagi Tanjung Priok baru saja meninggal. Kawannya itu memang beda kelas tetapi sama-sama duduk di kelas 4. Dan penyebab meninggalnya … sakit asma. Penyakit yang sama diderita Agus. Sebuah penyakit gangguan pernapasan.

Sakit AsmaWaktu berkelebat cepat, bertahun-tahun kemudian, menuju malam yang tidak ada bintang. Agus atau yang kini dikenal dengan sosok itu berusaha menarik napas. Terputus-putus. Susah sekali mengambil napas hanya dengan satu kali tarikan. Dadanya sakit. Perasaan kesal bercampur aduk, ingin menangis tetapi tidak bisa. Dia lelah tapi tidak bisa berbaring. Serba salah. Tidak berapa lama bapaknya datang berlari dari arah luar, “Ayo berangkat! Itu mobilnya sudah ada.” Sosok itu lalu digandeng oleh ibunya meninggalkan rumah. Di luar, beberapa rumah sudah hancur, beberapa belum tapi sudah tidak ada penghuninya. Sebagian warganya memang sudah harus pindah mengingat tempat tersebut harus rata dengan tanah demi perluasan PLTU Tg. Priok. Dia yang baru duduk di kelas 1 SMA akhirnya dibawa oleh mobil kantor menuju RS Koja. Di sana, dia disuntik lalu diberikan nebulizer sampai akhirnya bisa bernapas dengan lega.

Berpuluh tahun kemudian, semua kejadian itu seolah berulang kembali. Seorang anak bersusah payah menarik napas, satu persatu. Begitu susahnya menarik napas panjang agar bisa mendapatkan udara bagi paru-parunya. Sang Belahan Jiwa memeluknya erat sambil terus mengusap-usap punggungnya dengan lembut. Sosok itu terus memacu motornya dengan cepat, sambil berhati-hati agar tidak celaka. Dia tahu benar bagaimana rasanya susah bernapas hanya karena ada saluran yang menyempit di jalur pernapasannya. Dan kini asma itu menurun pada anak keduanya. Cobaan yang berat. Sampai akhirnya mereka bertiga sampai di RS Muhammadiyah Bandung. Mereka masuk UGD dan kemudian, Adik Anin mendapatkan pertolongan pertama dengan cara di-nebulizer. Lambat laun, pernapasannya sudah kembali normal.

OMRON NEBULIZER, TERAPI PERNAPASAN TERBAIK

“Asmanya sudah dari sejak lahir?” tanya petugas kesehatan kepadanya. Sosok itu mengangguk. “Iya, menurun dari saya. Saya pun dari lahir mengidap asma.” Yang bertanya mengangguk. “Kalau Bapak bagaimana? Sering mendapatkan serangan?” Sosok itu tersenyum, “Alhamdulillah sudah jarang. Dalam setahun ini paling cuma sekali. Saya sudah terapi gangguan pernapasan dengan menggunakan obat kontroler. Itu … resep dari dr. Herudian. Selain itu, saya juga mulai rajin berolahraga.” Sang petugas kesehatan mengangguk, “Ya, itu bagus. Tapi kalau buat anak susah. Belum bisa dikontrol.” Sosok itu menanti pernyataan berikutnya. “Ada baiknya sih di rumah ada nebulizer, buat jaga-jaga aja. Kalau mau bagus dan lumayan murah, coba Omron Nebulizer.”

NebulizerSosok itu mengangguk. Hatinya mengiyakan. Dia sudah sering melihat merek Omron di rumah sakit. Nebulizer yang pernah dipakai pun pasti ada nama Omron-nya. Kebetulan yang dipakai Adik Anin malam itu juga bermerek Omron. Dari hasil berselancar di dunia maya, dia jadi tahu bahwa alat itu diproduksi oleh Omron Healthcare Co. yang berpusat di di Kyoto, Jepang. Tidak hanya nebulizer, perusahaan tersebut juga memproduksi beberapa alat kesehatan lainnya seperti digital tensimeter, termometer, atau bahkan alat pijat (massager). Dari banyaknya rumah sakit atau orang yang memakai Omron nebulizer, tampaknya alat tersebut sangat efektif sebagai alat terapi pernapasan terbaik. Ya, Omron nebulizer adalah partner terbaik untuk mempermudah terapi gangguan pernapasan. Namun bagi sosok itu, kendalanya masih di keuangan.

“Ahhh … kapan saya bisa memiliki alat tersebut?” tanya hati sosok itu. Sudah sedari kecil dia begitu akrab dengan alat tersebut, dan karena Omron Nebulizer-lah yang membuat hidupnya masih bertahan hingga kini. Sampai dirinya bisa menikah dan menghasilkan keturunan dua putri yang cantik. Namun penyakit asma juga menurun pada anak keduanya. Anak pertamanya juga punya asma, tapi alhamdulillah menghilang seiring kedewasaan dirinya. Meski di rumah ada alat semprot, itu pun obat kontroler, yang hanya efektif agar penyakitnya tidak kambuh. Kalau sudah kambuh, tentu harus ada nebulizer sebagai pertolongan pertama. “Ya, Allah … semoga saja nanti ada rezeki sehingga bisa membelinya,” bisiknya yakin. Amiiin.[]

Baca juga artikel yang berkaitan atau melihat daftar isi

Nongkrong di 5 to 12 Cafe

Kopi memang pahit,
yang manis itu senyumanmu.

Nongkrong di 5 to 12 Cafe atau Five to Twelve Cafe itu ternyata asyik, lho? Percaya gak? Oke, kamis siang itu panas sekali. Meski Bandung dikenal sebagai kota yang dingin (dan bikin hati juga adem) dan membuat warganya sering lapar, tetap tidak mengurangi garangnya sinar matahari. Sosok itu seperti biasa menjemput Adik Anin yang katanya bakal beres sebelum pukul 12. Meski lewat sedikit, alhamdulillah sesuai jadwal. Kaos yang dikenakannya telah basah oleh keringat. Maklum saja dia memang sengaja naik sepeda dari Ciganitri ke Buah Batu. Motor dipakai sang belahan jiwa. Maka nikmat Tuhan mana lagi yang kamu dustakan? Bisa sehat dan berkeringat itu alhamdulillah, lho. Apalagi bisa menjemput sang buah hati di sekolahnya. Dan kebetulan anaknya juga senang dibonceng naik sepeda.

Adik Anin langsung gembira saat melihat sosok itu masuk ke halaman sekolah dengan Spidi-nya. Agar tidak berat, tas sekolahnya dimasukkan ke dalam pannier biar tidak terlalu berat beban punggungnya. Adik pun langsung melompat ke atas boncengan. Banyak mata memandang mereka berdua, biarkan saja. Hidup harus dinikmati. “Dik, kita mampir dulu ya ke Five to Twelve Cafe. Kita makan siang dulu,” ujar sosok itu membuka suara setelah sampai di Jln. Reog. “Gak mau ah! Langsung ke Binong aja,” jawab Adik seperti biasa. Biasa karena memang susah kalau diajak makan. “Pokoknya mampir dulu, Adik pasti senang.” Takpeduli dengan keengganannya, akhirnya dia mengarahkan sepedanya ke cafe yang disebutkan. Kebetulan dekat, tidak jauh dari sekolah.

produk-34

Chicken Katsu Rp35K | Jus Leci Rp19,5K

Tulisannya 5 to 12, tapi dibacanya ya ‘Five to Twelve’. Sebuah cafe yang baru dibuka awal tahun ini. Masih gress, tapi menawarkan lokasi nongkrong yang mengasyikkan. Awalnya sosok itu menyangka bahwa nama tersebut menjelaskan tentang waktu jam bukanya. Biasanya memang seperti itu. Buka jam 5 pagi/sore, lalu tutup jam 12 malam. Tetapi ternyata tebakannya salah. Waktu buka normalnya adalah jam 8 pagi sampai 11 malam (Senin – Jumat) dan sampai jam 12 malam (Sabtu dan Minggu). Oke, paling nanti ditanyakan saja pada karyawannya yang ada di dalam. Tidak butuh lama untuk sampai di sana dari Jln. Karawitan. Setelah berbelok ke kiri dari Jln. Reog, langsung ketemu deh cafenya yang tidak jauh dari Bank BRI. Halaman parkirnya luas. Desain visualnya menarik. Cocok buat tempat nongkrong. Taglinenya jelas … coffee shop and eatery. Bisa buat ngopi dan makan-makan.

Cafe ini menyediakan makanan Indonesia dan Eropa, meski setelah melihat menunya juga ada makanan Asia seperti dari Jepang. Sebagai tempat nongkrong buat ngopi-ngopi cantik, mereka juga memiliki mesin pemroses kopi dari Italia. Inilah alasan mengapa cafe ini menyediakan kopi premium? Ya, mesin kopi Five to Twelve adalah yang terbaik di Bandung! Kereeen. Dan pada jam-jam tertentu bakal ada live musif buat nenangin telinga dan hati. Tidak lupa, mereka juga menawarkan fasilitas internet gratis dari wifinya yang berkecapatan 150 Mbps. Widiiih. Karena panas, Adik Anin langsung saja memesan Split Banana Ice Cream, kalau makannya dia lebih suka Chicken Katsu. Sosok itu lebih memilih Bebek Goreng Lombok Ijo dan Jus Leci saja. Biasanya, kalau masakan Indonesia sebuah cafe/resto itu sudah enak, tentu makanan yang lain juga dijamin enak. Biasanya ya, ini dari pengalaman saja. Oke, kita tunggu saja.

produk-36

Sambil menunggu, iseng-iseng sosok itu bertanya pada salah satu karyawan yang kebetulan ada. Dia bertanya soal konsep desain yang ada di 5 to 12 Cafe. Asli! Keren dan unik. Ada kumpulan beberapa jam yang tidak biasa di salah sudut kiri. Mulai dari bentuk jam kuno sampai jam yang angkanya merupakan rumus matematika. Bayangkan saja, angka 7 diganti dengan persamaan 52-x2+x=10 dan angka 4 diganti dengan 50/2=100/x. Dasar alumnus ITB! Maksudnya, kata karyawan cafe ini, pemiliknya memang jebolan ITB. Eh, semua jarum jamnya menunjukkan pukul 12 kurang 5 menit. Ada rak buku dengan papan berbentuk angka 5 dan 12. Ada foto sudut kota di Eropa. Ada foto beberapa pemimpin dunia dengan tulisan ‘Where there is love there is life‘. Pintu kamar mandi yang berbentuk kotak telepon. Dan tentu saja beberapa quotes yang bagus dan bikin tersenyum.

Selain itu, ada juga salah satu mesin permainan yang bikin penasaran. Dart Game! Permainan santai melempar anak panah kecil ke papan sasaran. Uniknya, mesin ini lebih modern. Adik Anin saja ingin langsung mencobanya. Setelah dinyalakan, barulah bisa dimainkan. Score-nya terpampang otomatis saat anak panah mengenai papan sasaran. Bagi yang sudah tahu permainan ini ada istilah main zero-one (01) atau cricket. Kalau gak ngerti, ya main saja apa adanya seperti Adik Anin. Asal dekat ke tengah berarti sudah jago hehehe. Setelah puas bermain, makanan pun tiba. Sosok itu langsung menyeruput jus leci pesanannya. Segarrr. Baru kemudian memakan bebek gorengnya dengan lahap. Dari segi rasa, rempah-rempahnya begitu terasa. Pas banget dengan lidahnya. Racikan Chef Kurniawan memang cocok. Adik Anin juga begitu, langsung mencoba es krim pilihannya. Enak katanya. Dan dia pun lahap memakan chicken katsunya meski (seperti biasa) nasinya tidak habis. Kenyang.

produk-35

Split Banana Ice Cream Rp25K | Bebek Goreng Lombok Ijo Rp48K

Oya, setelah ditanyakan, ternyata ‘Five to Twelve’ itu memiliki filosofi unik. Ada beberapa arti. Bagi orang Eropa, five to twelve itu artinya deadline, kesempatan terakhir. Ini sebuah kiasan umum di sana. Sedangkan bagi orang Indonesia, five to twelve itu adalah jam 12 kurang 5 menit. Artinya jam makan siang sudah dekat hehehe. Dari sudut pandang yang lebih dalam lagi (versi Islam), surat ke-5 dalam Al-Quran adalah surat Al-Maidah yang memiliki makna ‘hidangan’. Rupanya ‘Five to Twelve’ ingin menyuguhkan hidangan yang halal dan baik. Amiiin. Sedangkan surat ke-12 dalam Al-Quran adalah surat Yusuf, nama yang diambil dari seorang pemuda tampan dan baik sehingga memikat orang-orang di sekitarnya. Maknanya sudah tahu kan, bahwa ‘Five to Twelve’ ingin memikat semua masyarakat untuk datang dan mampir menyicipi hidangannya. Keren pisan ya filosofinya.

Kopi aja bisa bikin deg-degan,
apalagi kamu.

Ingin tahu lebih jauh?
>>> http://fivetotwelvecafe.com/
Jln. RAA. Martanegara No. 50 Bandung
Phone : 022 – 7307276
Email : info@fivetotwelvecafe.com

Menjalang di Kawah Putih dan Situ Patenggang

Menjalang di Kawah Putih dan Situ Patenggang. Ish! Sejak kapan sosok itu menggunakan kata-kata yang tidak senonoh seperti ini? Tidak juga. Tinggal bagaimana melihatnya dari berbagai perspektif. Manusialah yang membuat beberapa kata menjadi berkesan negatif atau positif. Lihat saja di halaman 453 Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga. Kalau merujuk pada hewan, maka jalang berarti liar karena tidak dipelihara manusia. Tetapi ia bisa juga berarti nakal karena melanggar susila. Pada akhirnya menjalang di sini bermakna menjadi liar atau menjadi buas. Itu kalau dibahas dari sisi adjektiva. Dari sisi kata kerja, menjalang itu mengandung makna berkunjung atau pergi ke. Jelas, menjalang di sini menjadi kata yang positif.

Jumat, 26 Agustus 2016, di V Hotel and Residence pada pukul 05:00. Sosok itu dan beberapa kawan blogger telah berkumpul di lobi, bercakap-cakap dan mempersiapkan diri untuk melakukan FamTrip bersama Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat. Blogger yang dimaksud adalah Cumi Lebay, Harris, Timo, Hanif Insan Wisata, dan Gina-Daniel dari Sunrise Odyssey Singapura. Selain mereka juga hadir para pakar pendidikan yang menguasai ilmu geologi dan seni rupa, media pers, serta para perwakilan agen wisata. Tujuannya jelas, memaksimalkan potensi wisata yang ada di Jawa Barat. Semua saling berkolaborasi. Empat unsur di atas (pemerintah, akademis, pebisnis, media) harus bekerjasama dan merangkul unsur kelima, yaitu masyarakat setempat (komunitas) untuk mewujudkan daerah wisata yang berkelas nasional bahkan internasional. Wisata Jabar Kahiji.

Pukul 05:30 rombongan yang terdiri atas tiga mobil Hi Ace berangkat secara beriringan, diikuti oleh satu mobil Avanza. Menembus Bandung yang masih belum melek benar, mengejar matahari yang masih manja untuk menerikkan sinarnya. Duh, gaya tulisan sosok itu jadi ikut-ikutan Cumi Lebay. Setelah memakai kata ‘menjalang’ di judul eh masuk juga kata ‘manja’ di paragraf ketiga. Tuh anak memang membawa virus yang berbahaya bagi dunia kepariwisataan dan dunia literasi Indonesia. Oke lanjut … rombongan pun masuk ke gerbang tol Pasteur dan keluar di gerbang tol Kopo. Sosok itu dan beberapa peserta FamTrip melanjutkan tidurnya yang memang kurang. Menembus jalan yang belum ramai benar melewati Soreang dan akhirnya berhenti di RM Sindang Reret. Sarapan nasi kuning dan minuman teh hangat pun langsung membuka mata. Menyegarkan jiwa untuk memulai petualangan di keluarga baru.

Blogger-36

MENJALANG DI KAWAH PUTIH

Perjalanan ke Kawah Putih, Ciwidey, pada akhirnya terselesaikan pada pukul tujuh lebih sedikit. Aroma dan cuacanya agak berbeda dengan yang pernah sosok itu lihat/rasakan setahun lalu. Dinginnya masih sama, tetapi kabut masih tebal menyelimuti semua area. Bagi yang berkesempatan mampir ke Bandung, rasanya tidak afdol kalau belum ke Kawah Putih. Bandung boleh menyajikan beberapa atraksi wisata yang menggoda mata dan perut, tetapi semua itu buatan manusia. Jauh berbeda dengan Kawah Putih yang sudah polesan alami. Sampai istilah bahwa Tuhan menciptakan bumi Parahyangan itu sambil tersenyum menjadi slogan utama negeri ini. Udara segar dengan jumlah oksigen yang luar biasa banyaknya. Pepohonan rimbun dan terkadang … terdengar jeritan merdu dari beburung yang sudah sibuk mencari makanan. Cahaya matahari belum sanggup menembus kalibut yang tebal. Putihnya menciptakan serpihan air laksana gerimis. Efek spiritual yang hanya bisa dirasakan di puncak gunung. Damai dan kebahagiaan bisa ditemukan di tempat seperti ini.

Blogger-37

Pada akhirnya benar saja kalau manusia yang hadir langsung menjadi liar hatinya. Menjalang yang makin merasuk. Tergila-gila untuk mencari spot indah, lalu berfoto secara mandiri atau beramai-ramai. Ingin merekam semua keindahan dan selanjutnya ditunjukkan pada dunia yang lebih luas lagi. “Hellooo … lihatlah! Gue akhirnya bisa ada di Kawah Putih dengan pemandangan yang masih eksotis!” Nuansa spiritual pun makin masuk ke dalam hati. Sosok itu termenung. Berjalan di antara pepohonan khas puncak gunung, sesaat merenung apa artinya perjalanan hidup ini. Menembus kalibut yang berhawa mistis. Meresapi dinginnya cuaca dan percikan embun yang tanpa disadari menenangkan jiwa petualangannya. Apalah kita di antara keindahan alam raya yang taktertandingi ini? Manusia tiba-tiba saja menjadi kerdil, menjadi semut, menjadi kutu, menjadi hampa. Ya Rabb. Ya Rabb. Ya Rabb. Allahu Akbar. Subhanallah walhamdulillahi walaa Ilaaha illallah wallahu akbar.

Kebersamaan menjadi kekuatan. Alam menjadi saksi bahwa manusia itu tidak bisa sendiri. Ia adalah makhluk sosial yang harus saling bekerjasama. Saling berinteraksi. Saling mengisi agar jiwa-jiwa kosong itu tidak karatan atau bahkan menjadi rumah laba-laba. Menghangatkan satu sama lain. Menguatkan makna bahwa inilah Indonesia yang memiliki Biodiversity Superpower. Bahwa Jawa Barat hanyalah serpihan kecil dengan kekayaan keanekaragaman hayati yang taktertandingi oleh negara mana pun di dunia. Hanya biodiversity saja? Tidak. Masih ada geodiversity dan culturediversity yang harus ditangani secara serius. Ditangani oleh kelima unsur yang telah dijelaskan di paragraf kedua. Maka … menjalanglah di Kawah Putih dengan kemampuan terbaikmu sebagai manusia Jawa Barat.

Blogger-38

MENJALANG DI SITU PATENGGANG

Setelah bermandikan uap belerang di Kawah Putih, sosok itu seolah-olah menjadi manusia baru. Jiwanya makin tenang. Meski sudah tiga kali ke sana, selalu saja ada petualangan baru yang dirasa. Alam memang tidak pernah memberikan satu rasa. Alam selalu memberikan rasa yang lain meski didatangi berkali-kali. Tidak ada rasa bosan untuk mengulang kembali. Matahari sudah tidak malu lagi. Ia bersinar dengan kekuatan yang belum penuh. Makin menghangatkan jiwa. Makin menguatkan pandangan betapa luasnya alam raya ini. Tiga Hi Ace berjalan kembali beriringan di jalan yang mulus dan berkelok. Pohon-pohon teh berbaris rapi di sisi kanan dan kiri. Melambaikan ranting sekadar untuk menyapa hangat. “Wilujeng sumping di tempat kami. Di kerajaan kami yang semoga saja bisa menciptakan ruang kebahagiaan di setiap hati Anda.”

Blogger-39

Sebuah batu besar tersenyum. Menghipnotis semua peserta FamTrip untuk berhenti. Bercanda sejenak di sana. Bercumbu dengannya di tengah-tengah Perkebunan Teh Rancabali yang luas, dan merupakan bagian dari PTP Nusantara VIII. Mencecap oksigen sepuasnya lalu membuang karbondioksida secara perlahan-lahan. Nikmati saja. Memanjakan mata dengan hamparan karpet hijau, lalu menenangkan pikiran yang negatif dengan sebanyak-banyaknya menangkap energi positif yang memang membanjiri lokasi ini. Hawa spiritual memang kuat. Jangan disia-siakan. Pererat dengan orang sekitar. Beri senyuman pada semuanya. Tidak hanya manusia, tetapi juga pada pepohonan, pada batu, pada burung, pada serangga, pada awan, pada langit, pada semesta. Biarkan tawa kebahagiaan membahana. Takperlu risau karena itu bukanlah polusi.

Masih kurang? Jalanlah sedikit ke bawah dan temukan danau yang tenang di sana. Situ Patenggang adalah tujuan berikutnya. Danau di atas gunung. Hati yang sudah tenang dibiarkan untuk menjalang sesuka hati. Menjalang untuk menemukan kebebasan dan kedamaian jiwa. Lalu sebarkan virus damai itu ke seantero dunia melalui media sosial. Gambar-gambar indah yang pada akhirnya membuat makin banyak orang yang ingin segera ke sana. Menyerap virus yang sama, lalu dibagikan lagi ke lebih banyak orang. Di Jawa Barat. Di Pulau Jawa. Di Indonesia. Di Asia. Di Dunia. Siapa pun berhak untuk merasakan aura yang sama. Sosok itu semakin tenang hatinya. Semakin bersemangat untuk membagi perasaan yang sama. Bersyukur bahwa dirinya lahir di bumi Indonesia yang istimewa. Yang kaya akan segalanya. Bersama kawan-kawan yang punya visi dan misi yang sama. Bahwa semakin mengenal alam Indonesia, semakin kerdil jiwa ini untuk menjadi angkuh dan sombong. Apalah kita?

Blogger-40

Maka … nikmatilah semua foto yang ada. Meski Kawah Putih dan Situ Patenggang bukan merupakan bagian dari Geopark Ciletuh yang saat ini sedang digalakkan untuk menjadi UNESCO Global Geopark, tetapi itulah kekayaan Jawa Barat yang sesungguhnya. Dan itu pun masih berupa serpihan, karena masih ada bongkahan yang lebih besar lagi untuk dikembangkan. Dan blogger harus turut serta di sana. Bismillah.[]

Camping Mewah di Trizara Resorts Lembang

Adalah gemintang … yang selalu menggoda
Adalah angin, adalah kabut, adalah embun
Takada lagi sekat bagi mereka yang mengejarnya
Karena mereka adalah para pemburu bintang

Camping Mewah di Trizara Resorts Lembang ~ Suka kemping? Ah, siapa yang tidak suka. Mayoritas kaum urban atau sebut saja orang perkotaan, pasti suka. Bagi sebagian orang desa, ternyata suka juga. Tapiii … sebelum jauh bercerita, izinkan sosok itu meralat semua istilah yang sudah salah kaprah digunakan sebagai bahasa sehari-hari tentang aktivitas ini. Ternyata tidak ada istilah ‘kemping’ di dalam bahasa Indonesia, khususnya di KBBI Edisi Ketiga. Istilah ini memang lahir dari serapan bahasa Inggris, yaitu ‘camping‘. Kasus ini begitu berbeda dengan ‘kolom’ yang berasal dari bahasa serapan ‘column‘. Hal yang sama juga terjadi pada kata kolonel, katapel, kontrol, kolesterol, katoda, karbohidrat, kalsium, dan lain sebagainya.

Camping artinya berkemah. Jadi kata terdekat untuk mengganti kata ‘camping’ adalah berkemah, bukan kemping. Kalau dari runut sejarah, kata ‘kemah’ juga sebenarnya berasal dari kata ‘camp’. Begitupula dengan kata ‘tenda’ yang berasal dari kata ‘tent’. Pada halaman 537 KBBI Edisi Ketiga, kemah adalah tempat tinggal darurat, biasanya berupa tenda yang ujungnya hampir menyentuh tanah, dibuat dari kain terpal dsb. Sedangkan berkemah adalah membuat (mendirikan) kemah (untuk bermalam dsb). Akan tetapi untuk percakapan sehari-hari atau bahasa gaul, bolehlah menggunakan istilah kemping. Hanya saja saat ingin menyejarahkannya di atas media bacaan, lebih baik langsung menuliskan kata ‘camping’. Itulah mengapa judul tulisan ini tetap menggunakan kalimat Camping Mewah di Trizara Resorts Lembang.

Jalan-30.jpg

GREEN CONCEPT ALA TRIZARA RESORTS

Resorts makin menjamur, khususnya di Bandung. Hotel tidak lagi menjadi daya tarik, meski tidak hilang. Namun orang perkotaan kini sudah cenderung mencari penginapan yang lebih dekat pada alam. Dekat bukan berarti berada pada alam yang diharapkan. Ada pegunungan, ada hawa dingin, ada pemandangan menakjubkan, ada kabut, ada embun, ada waktu menunggu sunrise atau sunset. Tidak, bukan hanya itu. Tetapi bagaimana seseorang bisa lebih dekat lagi dengan itu semua. Konsep rumah atau kamar penginapan pun dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai kemah atau tenda. Dan sebagaimana ciri khas kaum urban, mereka pun ingin dimanja. Konsep sederhana tidak begitu dilirik, hingga muncullah istilah yang dianggap keren dan mewakili, yaitu camping mewah. Semoga mereka juga tidak ikut-ikutan membawa bakmi mewah.

Camping bisa jadi menjadi istilah umum dan biasa-biasa saja. Para pendaki gunung dan pemburu bintang sudah melakukan aktivitas camping sejak lama. Kalau ingin liburan manja, tentu istilah glamour camping akan menjadi pilihan yang menggiurkan bagi orang-orang berduit. Glamping! Buang semua aktivitas perkotaan yang serba begitu mudah dan instant. Enyahkan jauh-jauh segala perangkat elektronik dan nikmati saja konsep alam yang dipadupadankan dengan aktivitas outdoor yang sudah terkonsep matang. Trizara Resorts menyediakan itu semua. Meski berkonsep penginapan ala camping, fasilitas yang disediakan setingkat dengan hotel bintang lima. Tapi jangan heran kalau di sana tidak ada televisi dan telepon. Buang semua polusi itu dan tajamkan pendengaran akan suara jangkrik yang menjadi tetanggamu. Akan tetapi meski tanpa itu semua, jaringan wifi lumayan kenceng dan colokan pun berlimpah. OB bisa dipanggil melalui WA, jangan khawatir.

Jalan-31.jpg

Bangunan atau tendanya pun terbilang ramah lingkungan. Bahan semen hanya digunakan untuk alasnya yang berupa panggung dan pembatas kamar mandi. Rangkanya terbuat dari besi dan seluruhnya benar-benar hanya tenda, dengan kualitas kain/terpal terbaik yang langsung didatangkan dari India. Konsep panggung tentu saja dipilih karena penyerapan oleh tanah akan benar-benar maksimal. Kualitas air tanah akan terjaga dengan baik. Green concept tidak hanya sekadar irit listrik atau irit air semata. Lebih jauh dari itu juga harus memperhatikan lahannya yang bisa menyerap air dengan baik. Sabun juga dibuat sendiri dengan sifat regradable. Begitupula dengan septic tank yang dikonsep agar menyatu dengan alam. Tidak diperlukan lagi truk tinja karena semua kotoran bisa dimanfaatkan dengan baik, misalnya diolah menjadi kompos. Dengan lahan seluas 3 hektar, beberapa taman dan kebun juga sudah dipersiapkan dengan baik.

Bagaimana dengan sumber daya manusia dan alamnya? Dari awal pembangunan, resorts ini sudah melibatkan 99% dari warga di sekitar. Pak Kunal, sang pemilik, tidak pernah menggunakan jasa arsitektur. Ia membuat sketsanya, lalu didiskusikan dengan warga yang siap membantunya. Orang luar yang didatangkan hanyalah sebatas para mandor. Setelah beres, warga yang membantu tersebut kemudian dikaryakan sebagai satpam, OB, waitress, tukang kebun, juru masak, dll. Berapa jumlah karyawannya? Kalau berdasarkan ketentuan pada umumnya, jumlah karyawan itu 7/10 dari jumlah kamar. Nah, ketentuan ini tidak berlaku di Trizara Resorts karena areanya yang luas. Jadi, wajar saja kalau di sana ada 58 karyawan untuk mengurusi 47 tenda. Bahan-bahan mentah untuk makanannya juga diperoleh dari warga sekitar yang menjadi supplier. Benar-benar dari warga, oleh warga, dan untuk warga.

Jalan-32

ISTILAH DI TRIZARA RESORTS DAN RATE-NYA

Pada saat sosok itu berdiri di luar, bisa ditebak bahwa resorts ini belum lama berdiri. Benar saja. Trizara Resorts baru soft launching pada hari Rabu, 4 Mei 2016. Meski begitu, pembangunannya sendiri memakan waktu 1 tahun 2 bulan. Pak Kunal, adalah seorang WNI kelahiran Jakarta yang memiliki darah India. Bisa jadi atas dasar itulah mengapa beberapa istilah yang ada di sana diambil dari bahasa Sansekerta. Trizara sendiri berarti taman/kebun dari surga. Ada harapan di sana bahwa tempat ini menjadi tempat alternatif untuk berlibur dan menikmati surga ala Lembang. Sekali lagi … ada pegunungan, ada hawa dingin, ada pemandangan menakjubkan, ada kabut, ada embun, ada waktu menunggu sunrise atau sunset.

Tenda-tenda di sana diberi nama dari bahasa Sansekerta juga. Ada Netra dengan kapasitas 2 orang, ada Nasika dengan kapasitas 4 orang, ada Svada dengan kapasitas 4 orang, dan ada Zana dengan kapasitas 2 orang. Netra itu mata. Nasika itu hidung. Svada itu rasa. Zana itu manusia. Kurang lebih seperti itu artinya. Ada bentuk penghargaan bagi manusia yang tinggal di sana. Oleh karena itu, Trizara memberikan 5 (lima) harga berbeda sebagai bentuk penghargaan pada calon konsumen, yaitu publish rate, travel rate, corporate rate, high season special rate, dan low season special rate. Sedangkan pilihan kamar sementara ini baru 3 (tiga) dimana Zana belum bisa dijual karena masih dalam tahap pengembangan. Zana ini katanya cocok buat yang lagi honeymoon #ehm.

Jalan-34.jpg

Sosok itu sendiri pada hari Minggu (26/6) hingga Senin (27/6) kemarin mencoba tenda Netra 08. Awalnya sih ditempatkan di Nasika 03 tetapi tidak jadi karena ingin mencoba tenda yang berkapasitas 2 orang. Tempat tidur besar tidak jauh berbeda dengan hotel berbintang lainnya. Yang membedakan adalah karena modelnya tenda maka pintu masuknya adalah membuka resleting sampai 2 (dua) lapis. Lapisan dalam lebih mirip kelambu. Kalau ditinggal, resleting ini bisa digembok, jadi aman. Di dalam tidak ada lemari, tetapi ada peti kayu yang bisa digunakan untuk menyimpan baju dan tas, termasuk benda-benda berharga lainnya. Eh, ada sumber colokan yang banyak lho di dalam peti meski ada juga di bawah meja dan di samping tempat tidur! Dijamin aman karena lagi-lagi disediakan gembok untuk mengunci peti tersebut.

Kamar mandinya juga asyiiik. Konsepnya dibiarkan terbuka pada bagian atas tetapi dijamin tidak akan kehujanan. Gantungan handuk terbuat dari tangga kayu. Bisa jadi tangga tersebut digunakan untuk mengintip ke luar kalau-kalau ada orang hehehe. Ada shower buat mandi dengan pilihan air dingin atau air panas. Wastafelnya berbentuk setengah bulat dengan kran hanya air dingin saja. Kalau mau BAB ada WC duduk, bukan WC jongkok. Oya, hampir lupa … di dalam kamar tidak ada AC, sebagai penggantinya digunakan kipas angin yang terpasang di langit-langit. Hanya saja selama di sana tidak digunakan karena udara juga tidak terlalu panas. Kalau malam, jangan ditanya dinginnya sehingga harus menggunakan jaket di dalam selimut. Ada rak kayu juga buat menyimpan buku atau baju-baju.

Jalan-33

HOW TO GET THERE?

Jika camping terbilang berat, maka ada konsep yang lebih ringan dari itu. Apa ya? Piknik. Sebuah kata yang sudah menjadi bagian dari bahasa Indonesia meski diserap dari kata ‘picnic’. Piknik atau tamasya adalah bepergian ke suatu tempat di luar kota untuk bersenang-senang dengan membawa bekal makanan dsb. Nah, demi memenuhi kebutuhan semua kalangan, Trizara Resort menyediakan konsep piknik manja. Mengapa manja? Karena semuanya disediakan oleh mereka seperti tikar/alas piknik dan keranjang piknik yang berisi makanan lengkap (sandwich, keripik, jus, dan buah-buahan). Benar-benar dibuat manja dan sepertinya cocok buat Cumi Lebay. Dan semua itu hanya mengeluarkan dana Rp100.000 per orang. Jauhhh lebih murah dibanding harus menginap, tetapi waktunya terbatas hanya 6 jam. It’s okay lah karena sudah bisa langsung buat foto-foto narsis di IG.

Sosok itu merasa untuk saat ini, cukuplah Trizara Resorts sebagai tempat pelarian sementara dari kepenatan kota. Lupakan televisi dan hingar bingar polusi suara. Nikmati gemintang di malam hari sambil menghangatkan badan di depan api unggun. Saling bercerita dengan kawan sepenginapan lalu bermain games seru guna mempererat dan melepas ketegangan dengan haha-hihi. Namun alangkah baiknya jika ke depannya ada beberapa fasilitas yang semakin memparipurnakan Trizara Resorts. Sebut saja permainan anak-anak di beberapa titik, yang dekat dengan alam. Misal ayunan atau jungkat-jungkit sebagai permainan standar. Nanti bisa ditambahkan dengan lompat ban, memanjat tali ala spiderman, egrang, rumah pohon, dan penyediaan beberapa permainan tradisional seperti congklak, bekel, wayang daun singkong, dan lain sebagainya. Arena memanah tentu bisa dijadikan daya tarik lainnya. Plus tidak ada salahnya disediakan kolam renang air hangat. Semua orang suka dengan hal itu.

img_5390

Trizara Resorts beralamat Jl. Pasirwangi Wetan, Kampung Karamat, Lembang. Ada tiga akses jalan untuk menuju ke sana. Pertama dari Subang/Lembang. Setelah melewati pasar, bersiap-siaplah berbelok ke kanan memasuki Jl. Kolonel Masturi setelah Tahu Susu Lembang yang berbentuk SPBU. Patokannya ada plang Imah Seniman. Lokasinya memang setelah Imah Seniman dan berada di kiri jalan. Kalau dari arah Ledeng mau ke Lembang, ya berarti berbelok ke kiri setelah Farm House. Kedua dari Jl. Sersan Bajuri setelah Ledeng. Kalau lewat jalan umum, berbeloklah ke kanan memasuki Jl. Kolonel Masturi setelah bertemu pertigaan di Kampung Cihideung (kampung penjual tanaman hias), susuri jalan sampai ketemu plang Trizara Resort di sebelah kanan jalan. Atau … bisa juga lewat jalan tembus di Komp. Graha Puspa setelah Kampung Gajah. Ketiga dari Cimahi/Parongpong, langsung berbelok kiri ke Jl. Kolonel Masturi setelah pertigaan. Mudah.[]