Ketika Kakak Kangen

Selasa, 25 April 2017

Tau gak? Kakak pengen kembali lagi (jadi) kecil. Jadi bisa di rumah lagi bareng-bareng kalian lagi. Kangen masakan Ummi. Kangen omelan Ummi dan Abi. Kangen dibangunin sama Ummi dan Abi. Kangen dianterin ke sekolah. Kangen dijemput. Kangen nonton TV. Kangen makan bareng. Pokoknya kangen semua. Pengen pulang tapi impossible kalau sekarang. Oh iya lupa, kangen naik motor berempat! Tapi udah mustahil kalau sekarang soalnya Kakak dan Adik udah gede. Pengen gitu setiap hari ada Ummi dan Abi di samping Kakak, yang selalu ngebantuin ngerjain PR kalau gak bisa.

Malam hari dengan hujan deras. Beberapa kali ada petir, mati lampu, nyala lagi, lampu mati. Dan kebetulannya, tadi Kakak sama temen-temen lagi cerita film horor ‘Danur’. Waktu teman Kakak bilang, “Terus siapa yang matinya?” Jlebb! Lampunya mati. Kita langsung keluar dari kelas (soalnya kita lagi di dalam kelas). Ya Allah. Terus yang kedua kalinya pas-pasan teman Kakak lagi bilang, “Nanti ah mau bikin film hantu, tapi lagunya Manuk Dadali.” Dan jlebb! Mati lampu lagi. Sebelll ih.

Continue reading “Ketika Kakak Kangen”

Advertisements

Catatan Kakak di Pesantren (2)

Sabtu, 20/8/2016

Umi tau gak ih, selama di sini Kk minumnya sedikit terus. Sering minum 1 botol sehari. Kadang2 juga minumnya cuman setengah dari setengah botol. Jadi gimana ya? Oh gini….

Jadi minumnya itu setengah dari setengah botol.

Makannya juga kadang habis, kadang gak habis. Seringnya ga habis. Soalnya kaya gak laper gitu. Kaka seringnya minta minum ke Zahra, soalnya kalau minta ke yg lain pasti jawabannya sedikit lagi.

Continue reading “Catatan Kakak di Pesantren (2)”

Catatan Kakak di Pesantren (1)

Sabtu, 23/7/2016

Ade, Kakak kangen Ade. Maafin Kakak ya kalau salah.

Kamis, 4/8/2016

Abi, Umi, Kakak di sini meuni ga punya temen. Kemana2 teh sendiri, makan sendiri. Yg lain mah pada ngumpul, tapi pas Kakak nyamperin merekanya malah pergi. Ada juga yg ga pergi, tapi pas udah selesai makannya, langsung pergi gitu aja. Kalau Kakak abis duluan, suka disuruh tungguin. Terus ke sekolah teh sendiri, ngerjain PR sendiri. Kalau yang lain nanya ka Ka Bibin tentang PR teh suka Ka Bibin jawab. Tapi kalau Kakak tanya caranya/apalah itu suka gak dijawab. Bilangnya teh gak tahu, padahal Kk liat mah udah pada dijawab.

Continue reading “Catatan Kakak di Pesantren (1)”